Pantocrator

Pantocrator
Dominus Iesus

Monday, September 21, 2009

Sejarah Hari Natal 25 Desember

Banyak orang Kristen terlanjur mempercayai bahwa tanggal 25 Desember yang dirayakan sebagai hari kelahiran Yesus Kristus adalah hari penyembahan dewa Matahari Romawi atau hari saturnalia Romawi. Apakah benar demikian adanya? Apakah benar Kepausan Romawi di abad-abad pertama menetapkan tanggal 25 Desember semata-mata demi memurnikan hari penyembahan Dewa Matahari (Sol Invictus) dengan kelahiran Matahari Sejati Yesus Kristus?

Begini ceritanya, menurut beberapa ahli sejarah kalender baik dari kalangan gereja maupun para astronom ternyata setelah mengkaji dokumen-dokumen lama Gereja menyatakan bahwa tanggal 25 Desember itu adalah HASIL PERHITUNGAN dari penanggalan KRISTEN KOPTIK MESIR yang menggunakan tarikh atau penanggalan berdasarkan bintang. Karena Gereja Koptik Mesir pada zaman Romawi menjadi gereja yang teraniaya, maka tarikh Koptik yang ditandai dengan peredaran bintang Sirius, disebut dengan Tahun Kesyahidan (Anno Martyri), yang tidak termasuk tahun syamsiah (matahari) ataupun qamariyah (bulan), tetapi disebut tahun kawakibiyah (tahun bintang). Bintang Sirius adalah bintang yang paling terang dalam beberapa jenis bintang yang dikenal dalam sejarah Mesir kuno.

Karena pada masa Yesus lahir dan hidup, Mesir termasuk yang sudah lebih dulu maju dalam soal ilmu perbintangan. Kita ambil contoh 3 orang Majusi yang berhasil menjumpai bayi Yesus karena mengikuti peredaran bintang. Karena masyarakat Mesir cukup maju dan agama Kristen sudah menyebar sampai ke sana (dhi Tradisi Kristen Orthodox Koptik) maka otomatis pihak kepausan Romawi di abad 3 dan 4 menerjemahkan hasil penanggalan mereka ke formula KALENDER JULIAN. Hasilnya di dapat adalah tanggal 25 Desember. Kebetulan tanggal ini BERTEPATAN dengan hari penyembahan dewa Matahari. Dengan demikian, hari kelahiran Yesus tersebut secara teknik penyebaran agama Kristen waktu itu sangat cocok buat kaum pagan agar mereka mau memeluk agama Kristen. Hari kelahiran Yesus seakan-akan menjadi MATAHARI SEJATI dimana YESUS ini semacam DEWA atau TUHAN yang jauh lebih sakti dan berkuasa dari masyarakat pagan yang menyembah Sol Invictus. Jadi semacam gimmick marketing-nya orang-orang Kristen jaman dulu supaya mereka dapat mengkristenkan kaum kafir atau pagan.

Silahkan lihat artikel penanggalan bintang Sirius di http://www.halexandria.org/dward108.htmhttp://www.andrewfanous.com/CopticCorner/CopticCalendar.htmhttp://www.copticchurch.net/easter.html

Rgds,

Leonard T. Panjaitan

No comments: